Hi Mom!
Login/Register di sini
Menu
Home Tentang Kami Ruang Anak Ruang Mom Loyalty Program Berita

Bagaimana Cara Mom Membangun Kedekatan Antara Dad dan Anak

 

Featured Story

Diskusi agar Anak Lebih Berprestasi

Waktu sudah menunjukkan pukul 19.30 dan Dad belum muncul juga di depan pintu rumah atau memberikan kabar via telepon rumah atau handphone . Syira, anak perempuan umur 5 tahun sudah mulai resah menunggu sang Dad. Dengan sigap dia mengambil handphone Mom dan mengetik pesan pendek ke dadnya. "d.a.d  Ada di M.a.n.a . Kaka n.u.n.g.g.u.i.n. D.a.d kange.n.n.n "

 

Ini hanya sekilas ilustrasi kehidupan keluarga masa kini, di mana kedekatan antara anak dan orangtua bisa terjalin dengan berbagai media komunikasi. Namun sosok Dad sebagai orangtua yang keberadaan nya lebih sering di luar rumah, terkadang membuat anak jadi kurang dekat hubungannya. Sebagai seorang istri dan ibu, Mom bisa melakukan beberapa tips berikut untuk menjaga keharmonisan antara Dad dan anak .

 

1. Bangun "something in common" antara Dad dan anak. Misalnya dengan gadget kesayangan si Dad. Dad mengajari anak game terbaru di handphone nya sepulang kantor, dan esok harinya mereka bisa saling berlomba. Sehingga sepulang Dad dari kantor, mereka mempunyai sebuah topik seru untuk dibahas.

 

2. Komunikasi. Ketika mulai terbangun jarak antara Dad dengan anak, topik pembicaraan pun mulai tidak berkembang dan anak pun merasa Dad "gak nyambung". Lalu anak pun jadi kurang menghargai sosok Dad sebagai kepala keluarga. Peran Mom, selalu ingatkan suami untuk berkomunikasi setiap hari dengan anak, walau hanya lewat pesan pendek di handphone Mom atau sesekali ingatkan Dad untuk membawa oleh-oleh sederhana seperti roti kesukaan anak sepulang meeting dari luar kantor. 

 

3. Mengubah profile. Ingatkan suami untuk mengubah "profile" dirinya dari 'office mode' menjadi 'home mode' ketika menjejakkan kakinya di rumah. Tinggalkan sejenak urusan kantor, simpan gadget nya di kamar dan luangkan waktu bersama anak sepenuh hati. Bisa dari makan malam bersama di meja makan atau sekedar kelonan di tempat tidur. Dan ketika anak-anak sudah tidur, dad bisa melanjutkan urusan kantornya lagi.

 

4. Komitmen. Ketika Mom dan Dad menikah, maka terbentuklah sebuah komitmen untuk saling menjaga mahligai pernikahan termasuk membangun rasa percaya kepada pasangan serta anak-anak. Sehingga ketika Dad mulai lupa akan komitmen ini, segera ingatkan dia untuk kembali ke jalur yang benar agar segalanya kembali berjalan lancar.

 

Verena Fei
suamiku setiap weekend selalu meluangkan waktu untuk bermain dgn michelle, apakah sekedar jalan2 ke mall bersama, mengantarnya ikut lomba atau ngobrol seru saja di rumah
Uuk Ukaesih
suamiku mempunyai jam kerja yg tak tentu .terkadang di weekend pun suamiku masih tetap kerja tapi ketika ada waktu untuk bersama keluarga ..suamiku selalu meluangkan quality time banget seperti main game bersama , nonton dvd bersama
Explore More

Tanda-tanda Anak Sehat

Article- 25 Jan 2017

Tips Menumbuhkan Kemandirian Anak

Article- 30 Sep 2013

Lingkungan Sehat Dukung Anak Cerdas

Article- 16 Mar 2015